Desain Taman – Bagaimana Merencanakan Kebun Anda dan Membuat Proyek Taman?

Proses perencanaan kebun dimulai dengan analisis situasi yang ada. Anda harus sadar, apa nilai dan apa kerugian kebun Anda. Pada awalnya perkirakan pandangan baik di kebun – ke wilayah alami, ke bukit atau danau – tandai rencana semua pandangan, yang Anda anggap berharga. Tandai juga pandangan penting – dari teras taman, dari ruang tamu di rumah atau tempat lain, yang sering digunakan. Perkiraan juga pandangan buruk, yang harus disaring dalam proses penataan taman. Setelah analisis selesai, tahap perencanaan dimulai, di mana penting untuk mempertimbangkan tujuh aspek perencanaan yang paling penting.

1. Aspek perencanaan taman pertama dan terpenting adalah fungsi. Rencana kebun harus dibuat sesuai dengan zona fungsional wilayah tersebut. Jadi tugas pertama adalah membagi kebun menjadi zona fungsional.

Setiap taman memiliki zona perwakilan. Biasanya memeluk halaman depan dan terletak di pintu masuk utama, di mana pemandangan pertama ke arah properti, ketika mendekati itu. Zona perwakilan memiliki makna dekoratif – itu harus menarik sepanjang tahun. Oleh karena itu sering tanaman hijau digunakan di daerah perwakilan, tanaman, yang memiliki siluet yang indah, daun hias serta bunga tahunan di musim panas. Benda-benda dekoratif khusus seni juga disarankan untuk ditempatkan di zona perwakilan tamanĀ Jual playground.

Zona rekreasi adalah area taman, yang paling sering digunakan di musim hangat. Terdapat teras taman atau gazebo serta area rumput yang lebih besar untuk kegiatan outdoor dan peralatan rekreasi. Jika ada kolam renang yang dimaksudkan, itu juga akan ditempatkan di area rekreasi. Area rekreasi dapat dibagi menjadi zona yang tenang dan aktif. Zona tenang dirancang untuk relaksasi, makan dan istirahat, tetapi zona aktif dapat dirancang untuk berbagai kegiatan olahraga – itu juga dapat mencakup beberapa bidang olahraga. Di daerah rekreasi tanaman tersebut direncanakan, yang memiliki periode berbunga panjang dan yang secara khusus dekoratif di musim hangat. Dekat teras atau gazebo beberapa tanaman beraroma dapat diproyeksikan.

Jika taman digunakan oleh anak-anak, taman bermain anak-anak akan menjadi salah satu zona fungsional taman. Taman bermain harus ditempatkan di bagian taman seperti itu, yang dapat diawasi oleh orang dewasa dari suatu tempat, di mana mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka. Ini seharusnya menjadi tempat yang cerah, tetapi naungan juga harus tersedia di musim panas. Taman bermain anak-anak sering dibagikan untuk anak-anak hingga 6 tahun dan untuk anak-anak usia 7 – 14 tahun. Ada berbagai kegiatan dan berbagai jenis peralatan bermain yang ditujukan untuk kelompok usia ini. Arena bermain dapat memiliki tema khusus atau dapat ditujukan untuk beberapa kegiatan tertentu – permainan imajinasi, petualangan, senam, terapi air, dll. Pilih tanaman di taman bermain dengan hati-hati – pastikan untuk menghindari tanaman beracun dan tanaman dengan duri.

Zona fungsional penting lainnya adalah area rumah tangga. Ini adalah tempat, di mana Anda akan meletakkan tumpukan kompos, lumbung atau rumah kaca, di mana anjing dapat disimpan dan beberapa bahan bangunan dapat disimpan. Ada tradisi untuk menyaring area rumah tangga dari sisa kebun sebelumnya, tetapi sekarang ini sering dibiarkan terbuka dan dirancang sedemikian rupa, sehingga terlihat menarik.

Semua elemen, yang direncanakan kemudian di kebun harus diatur sesuai dengan tata letak zona fungsional. Jangan menempatkan elemen dari satu zona ke zona lain – itulah tip dasar untuk membentuk tata letak taman yang logis.

2. Aspek penting kedua dalam proyek kebun adalah aspek ekologis. Aspek ekologis menunjukkan untuk menghargai nilai-nilai alami dari kebun, untuk memilih tanaman sesuai dengan kondisi ekologis masing-masing tempat tertentu dan untuk mengatur taman dengan cara yang ramah lingkungan. Evaluasi dengan hati-hati nilai-nilai alami situs Anda – jangan terburu-buru memotong pohon, semak dan menghilangkan biotop alami. Padang rumput alami, lahan basah, pantai sungai atau tutupan hutan dapat jauh lebih berharga daripada penanaman yang dibuat secara artifisial.

Dan terlebih lagi, ketika merencanakan tanaman baru, mereka harus dipilih sesuai dengan kondisi ekologis tempat – matahari atau naungan, kelembaban, nutrisi di tanah, alkalin atau tanah asam dll. Tanaman dengan tuntutan ekologi yang berlawanan tidak dapat ditanam berdekatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.