Just Williams – Bisakah Serena dan Venus Mendominasi Tenis?

Jika dewan kehormatan putra di Wimbledon didominasi oleh dua nama, padanan putri pada prinsipnya didominasi oleh satu: Williams. Venus dan Serena sekarang telah memenangkan tujuh dari sembilan gelar terakhir di klub All England dan menjadi runner-up empat kali di antara mereka pada waktu itu.

Ini adalah jenis dominasi yang pernah tampak mungkin terjadi di semua grand slam. Venus mencapai final AS terbuka pertamanya pada 1997 dan dominoqq online saudara perempuannya menang di Flushing Meadows hanya pada upaya keduanya pada 1999. Bentrokan terakhir 2001 mereka di grand slam kandang mereka diharapkan menjadi yang pertama dari banyak pertarungan perebutan trofi utama.

Sulit untuk mengatakan bahwa mereka kurang berprestasi – Venus adalah pemenang Wimbledon lima kali dan rekornya di SW19 layak dibandingkan dengan Martina Navratilova dan Steffi Graf, sementara Serena berada di band terpilih untuk memenangkan semua empat jurusan – tetapi periode dominasi yang diharapkan telah tidak terwujud.

Alasannya beragam, mulai dari cedera dan tragedi pribadi hingga hilangnya minat pada game. Pasangan ini terkenal karena ketertarikan mereka pada industri fashion dan hiburan, dengan Serena sendiri yang mengaku sebagai ‘sebagian pemain tenis, sebagian aktris’. Mereka juga memiliki beberapa pemenang grand slam Martina Hingis dan Justine Henin sebagai lawan.

Sungguh ironis bahwa Hingis dan Henin yang lebih bersemangat dan fokus pensiun lebih awal dari olahraga daripada Williams bersaudara. Ini mungkin karena minat lain itu dan mereka sekarang tampaknya menikmati permainan lebih dari yang pernah mereka lakukan. Pada usia 28 dan 26 tahun mereka mungkin melihat ke arah akhir karier mereka, tetapi peluang awal untuk dominasi keluarga kembali muncul.

Mereka memiliki kemampuan untuk memenangkan turnamen dengan sedikit persiapan (Serena terutama memenangkan Australia terbuka tahun lalu tanpa latihan yang signifikan) yang menunjukkan banyak tentang keterampilan alami dan kecakapan bermain pertandingan mereka. Namun, keduanya tampak sepenuhnya fokus di Wimbledon dan keinginan mereka untuk membuat sejarah dan meninggalkan warisan keluarga menunjukkan bahwa mereka siap untuk melakukan serangan serius di jurusan lain.

Venus memiliki dua gelar AS terbuka untuk pergi dengan lima mahkota Wimbledon, melewati perempat final hanya sekali di Roland Garros dan jelas bahwa Serena lebih cocok untuk sukses di lapangan tanah liat dan keras. Namun, pengunduran diri Henin telah menghilangkan hambatan besar untuk maju di jurusan dan tidak ada pemain lain yang dilengkapi untuk bersaing dengan kekuatan saudara perempuan itu seperti pemain Belgia itu. Maria Sharapova masih tidak konsisten dan bintang Serbia Ana Ivanovic dan Jelena Jankovic kesulitan membenarkan unggulan mereka di Wimbledon.

Leave a Reply

Your email address will not be published.