Mengembangkan Program Perangkat Lunak Post Turing Test – Untuk Mendidik atau Bersyafaat Dengan Ancaman Manusia Online

Suatu hari, saya melakukan diskusi intelektual yang agak menyenangkan dengan John Altmann, seorang kenalan tentang berbagai pemikiran filosofis yang menarik. Saat kami mendiskusikan teori ekonomi, khususnya “kapitalisme pasar bebas” dan filsuf ekonomi dari Ludwig van Misses hingga Milton Friedman dan Adam Smith hingga Ayn Rand, terpikir oleh saya bahwa mungkin, kami dapat merancang sistem kecerdasan buatan untuk membantu mengasah keterampilan filsuf mahasiswa, dengan menantang pemikiran mereka, dan esai, atau tugas pekerjaan rumah.

Memang, saya bertanya kepada John, “beri tahu saya, apakah menurut Anda ¬†judi bola online¬†kita bisa mendesain komputer AI untuk menulis esai seperti itu?” Tentu saja, mengacu pada salah satu konsepnya yang ditulis dengan baik dan merangsang pemikiran, alasannya adalah bahwa ia akan datang dengan pandangan orisinal yang terikat pada filosofi kapitalisme versus konsep sosial ekonomi lainnya seperti komunisme dan sosialisme. Oke jadi, bagaimana cara kerja program komputer ini, Anda bertanya?

Yah, kami akan meminjam ide, dan filosofi di sepanjang tema tertentu, kemudian memungkinkan sistem AI melakukan keajaibannya dengan menambahkan satu atau dua analogi untuk menyesuaikan dengan pembaca atau individu dari pandangan filosofis tertentu untuk “mengubah narasi” mungkin berguna dalam pelatihan, pendidikan, dan pengajaran. Ya, itu pasti berguna dalam mengajar, sebagai alat untuk membuat manusia berpikir. Dari sana kita mungkin menggunakan perangkat lunak turunan untuk membantu memodifikasi kutipan langsung dari karya-karya besar sebelumnya. Itu akan menjadi alat yang berharga dan bernilai banyak uang, saya bertaruh.

Nah, setelah sistem ini selesai, mungkin akan bekerja dengan baik untuk menemukan anggota masyarakat yang bermasalah yang mungkin membahayakan orang lain, dan kita juga dapat menggunakannya untuk memerangi perilaku psikopat yang tidak sopan, pemimpin gerilya, atau bahkan teroris yang tumbuh di dalam negeri? Ini adalah topik penting bukan? Faktanya, kita benar-benar harus membangun program perangkat lunak AI untuk menantang siswa filsafat dengan teka-teki filosofis untuk membuat mereka berpikir, bukan begitu?

Oke jadi, mungkin, ini mungkin pemikiran saya hari ini? Dan kembali ke esai kecemerlangan dan ekonomi John Altmann, mungkin kita bisa menggunakan perangkat lunak semacam itu untuk membantu filsuf masa depan lain di zaman kita? Mengapa? Sederhana, masyarakat kita perlu melangkah ke piring berkaitan dengan filosofi, dan kita harus menantang generasi kita berikutnya untuk berpikir, menantang mereka untuk melampaui zona nyaman mereka, dan kemudian membantu membimbing kita ke masa depan memperkuat dialog intelektual nasional kita. Jadi tolong, pertimbangkan semua ini dan pikirkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.