Ini Tentang Proses Bukan Hasil, Atau Sepak Bola Apa yang Mengajarkan Saya

Dua pelajaran hidup terbesar yang pernah saya pelajari percayai atau tidak datang di awal karier pembinaan sepak bola amatir saya. Mereka memiliki efek mendalam pada filosofi hidup saya sesudahnya.

Jadi, jika Anda bisa bersabar dengan saya dan membiarkan kecenderungan saya untuk meremehkan 25 tahun saya sebagai pelatih sepakbola, saya berjanji ada pelajaran di sini. Anda bahkan tidak perlu menyukai olahraga ini!

Sejujurnya, ketika saya pertama kali memulai sebagai pelatih bet88 sepak bola, saya pikir itu semua tentang saya dan bahwa nilai saya sebagai pelatih dan pada refleksi mungkin bahkan sebagai seorang pria akan diukur dengan jumlah pertandingan saya menang versus jumlah yang hilang. Ya, bagaimana saya mendefinisikan diri saya kemudian kembali ke rekor menang-kalah saya. Definisi yang sangat sempit tentang apa yang merupakan manusia yang menerima diri, belum lagi kurangnya pertimbangan untuk kebutuhan para pemain.

Untuk sementara waktu saya tidak mendapatkannya dan itu berjalan seperti ini selama beberapa tahun pertama yang saya latih. Dan meskipun akhir dari musim-musim awal itu membawa kesuksesan dan kepuasan, saya selalu ditinggalkan dengan perasaan kosong ini dan pikiran bahwa ada sesuatu yang hilang dari pelatihan saya, tetapi apakah itu?

Saya tidak begitu yakin bagaimana hal itu terjadi tetapi kenyataan yang terjadi adalah apa yang paling penting. Ketika cahaya akhirnya datang, katakanlah satu malam musim dingin yang gelap dan berangin di musim sepi, saya menyadari bahwa pelatihan tidak ada hubungannya dengan saya dan semua yang berkaitan dengan anak-anak lelaki. Yang terpenting, saya belajar bahwa tujuan saya berada di sana adalah menggunakan sepakbola sebagai kendaraan untuk menumbuhkan pemuda. Itu adalah tentang memfokuskan upaya saya untuk membimbing dan mendukung para pemain saya untuk menjadi yang terbaik yang mereka bisa sebagai pemain individu dalam lingkungan tim. Dan sebagian dari itu adalah menanamkan dalam diri mereka jenis nilai dan cara operasi yang akan membawa mereka jauh melampaui hari-hari bermain sepak bola mereka. Itu tentu saja masuk akal dan saya menendang diri sendiri karena tidak memahami kebenaran yang sederhana namun mendalam ini lebih cepat. Saya menggelengkan kepala karena tidak percaya telah membeli norma masyarakat yang sering menilai nilai kami dengan kemenangan dan kerugian kami.

Ketika saya mulai berpikir tentang bagaimana menerjemahkan dan menindaklanjuti hal ini dengan anak laki-laki, saya sadar bahwa jika itu bukan tentang menang sebagai hasil dari apa yang harus dilakukan adalah proses, proses tumbuh melalui pengalaman dan pendidikan, sebenarnya sebuah perjalanan dan bukan tujuan.

Ketika Anda memikirkannya, bukankah hidup benar-benar tentang perjalanan. Seberapa seringkah pada refleksi apakah Anda mengingat penghargaan, piala, atau koleksi suvenir? Bahkan, itu adalah piala atau suvenir yang sama yang mengingatkan Anda tentang pengalaman yang terjadi di sekitar mereka di sepanjang jalan. Itu adalah kenangan yang bertahan, dan itu adalah peristiwa kehidupan yang terakumulasi yang mengingatkan kita semua bahwa itu adalah proses hidup yang menentukan hidup kita.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, dua pelajaran hidup ini telah menjadi bagian dari filosofi hidup saya dan tentu saja merupakan bagian penting dari cara saya mendekati pelatihan pribadi saya. Anda dapat bertaruh bahwa ketika saya bersama klien saya, kita semua tentang proses, memanggil pengalaman hidup mereka sebelumnya untuk memahami bagaimana mereka datang ke tempat ini pada waktunya dan menciptakan pengalaman baru dan bermakna untuk ditambahkan ke perjalanan mereka dan membentuk masa depan yang menciptakan kemungkinan terbesar bagi mereka untuk menjadi yang terbaik sehingga mereka dapat berada di empat dimensi diri dan kehidupan.

Sebagai renungan dan ironi dalam semua ini, ketika saya menerapkan filosofi ini pada pekerjaan saya sebagai pelatih sepakbola, dengan penekanannya pada proses dan perjalanan, satu hasil tak terduga dari tindakan saya menang di lapangan.

Saya bersyukur atas pengalaman sepakbola dan apa yang terjadi bersama anak-anak mengajari saya tentang bagaimana menjalani hidup saya. Itu telah melayaniku dengan baik sejak itu. Namun, jika ada tetapi salah satu penyesalan, merefleksikan kembali tahun-tahun saya di sepakbola, itu adalah kerusakan yang mungkin saya timbulkan pada anak-anak lelaki yang bermain untuk tim sepakbola awal saya ketika saya berjuang untuk menemukan jalan saya sebagai pelatih dan ternyata dalam hidup.

Leave a Reply

Your email address will not be published.